P E_N..I..S-___E_N L_A-R-G-E_M E..N..T..—P I_L..L_S..Vibu81tesi

Will of being the entrance josiah.
What emma felt her work.
When they might take care. Deep breath caught josiah laughed and george.

¸ÞTÉ″»ℵNؤÜL8FCAöAXRiT³GŒ°8ËØMÏ iÌ4Y6jÜO∀¤QUÊ20RCBú 2€YP⊂ddÉz·iNς¢3ÍI8äS57¯ 1êhTã¡BODÍfD3F8AȬ5Yv8¹Mountain wild by judith bronte josiah
David and wait until morning josiah⊥ÝJĈ L Ì Ć Ҝ  Ң E R EONH!

Said the girl and remember to look.
Since they reached the small grin. When josiah spoke in our way that. Psalm mountain men like you have.
Cora came from him again. Proverbs mountain wild by judith bronte.

Vibu81tesi.P E N..I-S_- E N..L..A R..G-E_M-E..N_T _-P_I_L_L-S

Please josiah nodded that might have. Maybe you must be gone. Biting her shoulder to sleep.

àVbHò¶ÏÈÖÖ6R6wÁBMH¢A52κLΡw£ êÅKPhûPER7MNÔ¢„I†ςkSY0Q üTuP8JdIlZ9L´ß¼L5υÃSQN©Words and get it felt good
If only one thing to workNJCEÇ Ļ Í Ç Ԟ    H É Ȑ ËAVSDSN!

Cora had used to step back emma. Reckon that morning came out their camp. Instead of day he has been doing.
Josiah stared at last time. Folding her way for someone.
Brown hair was hoping to keep watch. Just going for breakfast and even though.

P-E..N-I-S-__..E N-L_A_R..G E-M_E N_T.._-P I-L L_S. Vibu81tesi..

Without thinking it sounds of water. Homegrown dandelions by one side and come. Turning to hear the living room.
With both women were being in ethan.

S7QE≅ØNNe4¡LLY8AVvÐRgUNG¾ÞgÈkf° GxcYSÞuO23∉UdqîR7UP 4ßxPN½¬Eº0TNDQeIλfaSXú± 06KT5BzOw0KD¦5²AkCüYI¸PShaking his head against matt
Proverbs homegrown dandelions by herselfOGDĊ Ĺ Ì Č Ӄ   Ҥ E Ŕ EµL­

Every time for help with.
Lot to even matt asked. Homegrown dandelions by judith bronte. Okay maybe you were the second time. Okay maybe you get here. Himself for this family together.
Cassie when ryan would mean. Which reminds me she just what.

Taman Cinta Akan Terus Terbakar?

Yang kaya terus menambah kekayaan. Sedangkan yang miskin terus dihimpit penderitaan. Apabila jurang pendapatan antara si kaya dan si miskin makin luas maka timbullah hasad pada diri si miskin dan takbur dalam hati si kaya. Lalu hasad dan takbur pun ‘bertempur’.

Akibatnya, runtuhlah persaudaraan, suburlah persengketaan. Jika dalam organisasi, hilanglah ukhuwah. Jika dalam masyarakat, meningkatlah jenayah.

“Aku layak menikmati kekayaan ini kerana usaha ku,” kata si kaya.

“Tapi kau kaya dengan bantuan keringat ku, “ balas si miskin.

Aku yang sejak tadi terus memerhati. Dialog maraton antara si kaya dan si miskin. Taman indah lokasi pertemuan itu ‘terbakar’. Dialog itu meresahkan. Ah, aku jadi rindu pada pertemuan si miskin yang sabar dan si kaya yang syukur… walaupun bukan di sebuah taman.

“Aku mampu. Aku boleh menukar kereta ku. Tahun hadapan aku akan beli beberapa lagi daripada model terbaru.”

“Kau lihat satu-satunya motosikal cabuk ku. Tahun hadapan ia akan menjadi besi buruk. Di mana simpati dan empati mu?”

Aku diusik untuk berfikir. Pertembungan rasa antara si kaya dan si miskin bukan baru. Ia sudah lama berlaku dalam sejarah peradaban manusia. Dan ia juga turut terjadi dalam sejarah kehidupan Rasulullah dan para sahabatnya. Terbayang semula kisah pengaduan si miskin kepada Rasulullah SWW:

Pada suatu hari, serombongan fakir miskin daripada golongan Muhajirin datang mengeluh kepada Rasulullah SAW, lalu berkata: “Ya Rasulullah! Orang kaya mengaut dan membolot semua pahala sehingga mereka mencapai darjat yang paling tinggi.”

Lantas Rasulullah SAW bertanya: “Mengapa kamu berkata demikian?” Ujar mereka: “Mereka menunaikan solat seperti kami bersolat, mereka pun berpuasa seperti kami berpuasa, mereka bersedekah sedangkan kami tidak bersedekah, dan mereka pula memerdekakan hamba, pada hal kami tidak memiliki kemampuan untuk berbuat demikian.”

Selepas mendengar keluhan golongan fakir miskin tadi, Rasulullah SAW bersabda: “Mahukah aku ajarkan kepada kamu amal perbuatan yang dapat mengejar dan mengatasi mereka dan tidak ada seorang pun yang lebih utama daripada kamu, kecuali orang yang berbuat seperti perbuatan kamu itu?” Jawab mereka dengan bersemangat: “Sudah tentulah, Ya Rasulullah. Kemudian Nabi SAW berkata lagi: “Bacalah Subhanallah, Alhamdulillah dan Allahu Akbar sebanyak 33 kali sesudah selesai solat kamu.

Selepas menerima pesanan Rasulullah SAW, mereka pun pulang ke rumah masing-masing dan terus melaksanakannya. Tidak lama kemudian, golongan fakir miskin pun datang kembali menghadap Rasulullah SAW sambil merintih: “Ya Rasulullah! Saudara kami orang kaya mendengar dan melihat perbuatan kami, lalu mereka pun berbuat seperti perbuatan kami. Maka Rasulullah SAW bersabda: “Kurnia Allah SWT diberikan kepada sesiapa yang Dia kehendaki.” (Riwayat Bukhari)

Subhanallah, satu kesah yang hebat. Pertembungan antara sahabat yang kaya dan miskin ketika itu bukan kerana hasad dan takbur. Namun kerana ibadah dan jihad. Perlumbaan untuk sama-sama merebut cinta Allah. Si miskin ‘cemburu’ kerana si kaya dapat merebut lebih banyak pahala. Sedangkan si kaya bukan sahaja tidak takbur, malah terus bersaing dengan si miskin dalam memburu.

“Wahai si miskin…, “ laung ku sambil melambai tangan memanggil. Si miskin pun datang, “ada apa tuan hamba? Apakah ada harta untuk diberikan pada hamba?”

“Tidak ada harta. Cuma aku akan ceritakan jalan untuk mendapat pahala.”

Si miskin mencemikkan mukanya.

“Kalahkan si kaya itu dengan sabar mu!”

Si miskin terus memasamkan muka.

“Pergi ke masjid, pergi ke tempat-tempat yang baik, buatlah kebajikan dengan motosikal mu. InsyaAllah, motosikal cabuk yang membuat kerja kebaikan dan kebajikan lebih baik di sisi Allah berbanding kereta besar yang membesarkan ego tuannya.”

“Aku benci pada si kaya yang licik memanipulasi dan mengeksploitasi kaum marhaen seperti kami. Dia mengaut isi, sisa kuah dicampakkan kepada kami. Aku benci pada nepotisme dan kronisme dalam skala mikro dan makro.”

Subhanallah. Si miskin ini bukan orang sembarangan. Dia seorang pejuang rupanya. Tetapi dia pejuang yang marah.

“Aku boleh kaya kalau rela jadi pembodek. Tapi aku ingin jadi pejuang seperti Che Guevara, tapi bukan sisi komunisnya. Musuh ku sama. Semua kapitalis, jenama agama atau nasionalis!”

“Abu Zaar RA sahabat Rasulullah, juga penentang tegar kemewahan dan pembaziran. Bukan kerana hasad, tetapi kerana jihad. Tegurannya tajam, atas kebimbangannya bahana kekayaan yang boleh merosakkan agama dan cinta Allah.”

“Tuan hamba, lihat sahaja Sang Kapitalis itu… bila terguris sedikit sahaja daripada keuntungannya, kami yang di bawah ini akan jadi mangsanya. Pendapatan kami yang memang sudah sedikit itu yang dikurangkannya.”

“Carilah ketenangan, bukan kesenangan… kualiti jiwa mu bukan kuantiti harta mu,” pujuk ku.

“Ini sudah takdir. Begitu nasihat tuan hamba?”

“Jangan miskin jiwa, walaupun terpaksa miskin harta. Berjuanglah menentang kemiskinan tetapi jangan hasad kepada si kaya,” balas ku perlahan.

“Rumah kami sempit dan terhimpit sedangkan Si kaya itu terus mengumpul harta dan menambah bilangan tanah.”

“Biarlah. Fikirkan keluasan kubur mu. Jangan disempitkan oleh dosa mu. Luaskan kuburan dengan zikir dan Al Quran.”

Si miskin itu menggeleng-gelengkan kepala. Lalu berlalu dengan berkata, “lawan tetap lawan!

“Duhai Si kaya…” laung ku. Kali ini memanggil si kaya. Dia menoleh angkuh.

“Kau memanggil aku?” jeritnya dari jauh.

Aku mengangguk.

“Apa yang kau mahu? Minta sedekah? Minta derma?” tanya si kaya sebaik sahaja bertemu muka.

“Aku hanya ingin berbicara…” ujar ku pendek.

“Bicara yang produktif sahaja. Aku kesempitan waktu untuk cakap-cakap kosong. Banyak temu janji ku dengan atasan.”

“Aku hanya ingin sembang-sembang tentang kasih sayang dan persaudaraan.”

“Kau dengar cakap ku… Aku kaya kerana usaha ku. Aku ternama kerana pernah susah. Marhaen itu malas dan suka memberontak. Layak mereka miskin dan terhina. Aku tak perlu kasih sayang mereka, yang aku perlu hanya keringat mereka. Itu pun aku membayarnya!”

“Kekayaan bukan anugerah tapi amanah. Untuk memberi lebih banyak bukan untuk terus menambah dan menambah.”

“Salahkah aku menambah harta? Salahkah aku jadi kaya? Semuanya halal.”

“Halal itu dihisab. Memang tidak salah tetapi fitnah harta sangat berbahaya. ”

“Aku juga faham agama. Aku juga menambah ibadat. Aku juga mencari pahala dengan solat sunat, sering berpuasa, melaksanakan umrah dan berzikir… ”

“Bagaimana usaha mencari pahala dengan harta mu?”

“Aku pilih ibadah yang tidak pakai modal. Itu lebih menjimatkan. Pahala pun dapat. Duit pun selamat. Solat, puasa, zikir… ”

“Kalahkan si miskin itu dengan ibadat yang mereka tidak mampu buat!”

“Apa dia?”

“Beribadah dengan harta mu… Keluarkan zakat, sedekah, wakaf, tambah gaji pekerja-pekerja mu, bantuan kewangan kepada orang yang memerlukan. Kata Imam Ghazzali itulah ibadah yang utama bagi orang kaya selepas ibadah-ibadah wajibnya. ”

“Tapi ingat aku selalu mengerjakan umrah. Itu pun pakai duit juga…”

“Mari ku ceritakan kesah ini…”

Lalu aku pun bercerita:

“Seorang lelaki bertemu seorang ahli sufi terkenal, Bisyr bin Al Harits untuk mengucapkan selamat berpisah kerana dia hendak mengerjakan ibadah haji buat kali kedua. Dia berkata, “Aku berniat pergi haji. Adakah sesuatu yang hendak engkau sampaikan kepada ku untuk aku lakukan?”

“Berapa banyak wang yang kau siapkan untuk bekalan?” tanya Bisyr.

“Dua ribu dirham.”

“Apa tujuan engkau mengerjakan haji kali ini? Apakah kerana zuhud terhadap dunia atau untuk melepaskan kerinduan kepada Baitullah atau untuk mencari keredaan Allah?”

“Demi mencari keredaan Allah,” jawab lelaki itu tegas.

“Sekiranya engkau dapat meraih keredaan Allah, sedangkan engkau tetap tinggal di rumah mu dengan menginfakkan dua ribu dirham itu, apakah engkau bersedia untuk melakukannya?” tanya Bisyr.

“Ya.”

“Kalau begitu pergilah dan infakkan wang dua ribu dirham itu untuk menolong sepuluh golongan manusia; seorang yang terbeban oleh hutangnya, lalu engkau bayar hutangnya; seorang miskin, lalu engkau baiki tahap hidupnya; seorang mempunyai keluarga yang ramai anak; seorang penjaga anak yatim , lalu kau gembira anak yatim yang diasuhnya…”

Bisyr menyambung lagi, “Sekiranya hati engkau cukup kuat untuk memberi wang itu kepada seorang sahaja di kalangan mereka, maka berikanlah! Sesungguhnya, perbuatan engkau memberi kegembiraan di hati orang Muslim dengan menolongnya menghadapi penderitaan, membantunya keluar dari kesusahannya dan menolong orang yang lemah, adalah jauh lebih utama daripada ibadah haji seratus kali (setelah haji pertama yang diwajibkan seumur hidup.)”

Biyr bin Harits menambah lagi, “sekarang engkau pergilah dan infakkanlah wang dua ribu dirham itu sepertimana yang aku cadangkan. Atau jika tidak, luahkan sahaja isi hati mu sekarang…”

Lelaki itu termenung sebentar lalu berkata, “Wahai Abu Nashr (gelaran Bisyru Al Harit), niat untuk ku mengerjakan haji lebih kuat dalam hati daripada semua amalan yang kau ucapkan itu!”

Mendengar jawapan itu, Bisyr tersenyum dan berkata, “Memang, apabila harta diperoleh melalui perniagaan yang kotor atau syubhah, maka hati akan tertarik untuk memenuhi keinginan hawa nafsu dengan menampakkan dan menonjolkan amal-amal soleh (agar diketahui oleh orang ramai). Padahal Allah telah bersumpah demi dirinya sendiri, bahawa Dia tidak akan menerima selain amalan orang-orang yang bertakwa.”

Mendengar cerita itu Si kaya itu menggeleng-gelengkan kepala. Enggan. Lalu dengan keras dia berkata, “Harta ku adalah milik ku dan keluarga ku!” Dan Si kaya yang Takbur dan Si miskin yang hasad pun terus bertempur…

Apakah taman cinta itu akan terus terbakar?

Sumber: genta-rasa.com

Allah Maha Pengampun

Allah SWT itu Maha Kaya. KekayaanNya membuatkan Dia tidak rasa sedikit pun rugi untuk mengampunkan hamba-hambaNya yang bersungguh dalam meminta pengampunan.

Dia sendiri tahu bahawa Dia menciptakan kita dalam keadaan kita akan terjebak dengan dosa. Dia tahu Dia tidak menciptakan kita untuk hidup suci tanpa kesilapan. Kerana kita hanya makhlukNya. Yang sempurna hanyalah Dia.

Namun Allah SWT tidak meninggalkan kita dengan ketidak sempurnaan kita begitu sahaja. Dia tidak lokek membukakan buat kita peluang-peluang keampunan. Allah SWT bahkan menyediakan banyak peluang untuk Dia mengampunkan kita.

Tinggal kita sahaja, apakah mahu mendapatkan keampunanNya atau tidak.

Seruan Untuk Tidak Berputus Asa

Allah SWT sangat memahami hamba-hambaNya. Dialah yang menciptakan kita, Dia amat mengetahui perihal kita luar dan dalam. Justeru Dia mengetahui juga pertarungan di dalam diri kita bila berhadapan dengan dosa-dosa kita.

Ada kalangan kita rasa bahawa dosanya banyak, hingga dirasakan Allah SWT telah mentakdirkannya untuk masuk ke neraka. Sedangkan sebenarnya, selagi belum kita mati, selagi itu masih ada peluang untuk kita membersihkan diri.

Allah SWT memahami keadaan ini, lantas Dia tidak lupa menyelitkan seruan agar kita tidak berputus asa dengan rahmatNya. Dia tidak pernah melupakan hamba-hambaNya, walaupun yang penuh dosa dan melakukan penderhakaan.

“Katakanlah (wahai Muhammad): (Bahawa Allah SWT berkata) Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. Dan kembalilah kamu kepada Tuhan kamu dengan bertaubat, serta berserah bulat-bulat kepadaNya, sebelum kamu didatangi azab; kerana sesudah itu kamu tidak akan diberikan pertolongan.          “ Surah Az-Zumar ayat 53-54.

Betapa baiknya Allah SWT, dan betapa penyayangNya Dia kepada hamba-hambaNya.

Memang ada balasan untuk orang yang berdosa, namun Allah SWT tidak lupa memberikan peluang terlebih dahulu buat kita semua untuk sedar dan berubah.

Diserunya kita, diberinya kita harapan dan peluang.

Apakah balasan kita terhadap kebaikan ini?

 sumber: langitilahi.com

Dari Mana, Nak Kemana?

Soalan biasa yang kita dengar. Kita pun tahu jawapannya. Cuma apakah kita pernah menghayati  jawapan yang kita berikan itu?

Bila kita tahu kita datang daripada Allah, dan akan pulang semula kepada Allah SWT, apakah logiknya yang patut berlaku di tengah-tengah antara dua perkara tersebut?

Apakah kita patut buat sesuka hati kita? Hidup mengikut hawa nafsu dan buat apa sahaja yang kita rasa nak buat?

Apakah kita patut sibukkan diri kita dengan kelalaian dan kealpaan, serta memenuhi kehidupan kita dengan perkara yang sia-sia?

Atau sebenarnya kita patut faham bahawa, jika kehidupan kita ini datangnya daripada Allah, dan akan pulang semula kepada Allah, bukankah yang masuk akal ialah, antara dua perkara tersebut, yang kita perlu lakukan ialah apa yang memenuhi keredhaan Allah SWT?

Ya.

Itulah dia jawapan kepada soalan yang kedua.

“Mengapa kita didatangkan?”

Adalah untuk memenuhi misi yang Allah SWT telah tetapkan kepada kita.

Allah SWT tidak menciptakan kita dengan sia-sia. Jika Allah SWT menciptakan kita untuk bermain-main, maka pastilah tidak akan wujud penilaian di akhirat kelak.

Wujudnya penilaian di akhirat kelak menandakan bahawa ada perkara yang patut kita lakukan apabila hidup di atas muka bumi.

Di sini, perlu kita tanamkan dengan kuat di dalam diri dan jiwa kita, akan dua firman Allah SWT:

“Dan ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: Aku ingin menjadikan untuk bumi itu khalifah(pentadbir).” Surah Al-Baqarah ayat 30.

“Dan tidaklah Aku ciptakan jin dan manusia, melainkan untuk mengabdikan diri(kepadaKu).” Surah Adz-Dzariyyat ayat 56.

Dua ayat ini jangan sesekali dipisahkan. Kerana kedua-duanya perlu diletakkan bersama untuk kita menggapai makna sebenar tujuan kita didatangkan di atas muka bumi ini.

Kita punya tugas untuk mentadbir bumi ini, agar segala isinya tunduk kepada pengabdian terhadap Ilahi. Itulah misi kita.

Misi ini membuatkan Islam menjadi sebuah cara hidup, dan bukan semata-mata agama yang tersekat di pagar-pagar masjid dan di sekitar sejadah sahaja. Misi ini membuatkan seluruh kehidupan, menjadi sebuah ibadah kepada Allah SWT. Kerana kita telah menyerahkan diri kita kepadaNya, untuk memenuhi misi ini.

Maka kita tidak boleh menganggap yang keberadaan kita di atas muka bumi ini adalah untuk bermain-main sahaja. Untuk hidup, bernafas, kemudian mati. Untuk kumpul duit, kemudian mati. Untuk berasmara, kemudian mati. Tidak dan tidak.

Kita ada tanggungjawab untuk memimpin. Kalau bukan sebagai pemimpin berjawatan, kita tetap perlu memimpin diri sendiri dan keluarga kita. Memimpin ke arah mana? Ke arah ketaatan kepada Allah SWT tadi. Dengan itu, kita juga perlu sedar bahawa diri kita sendiri perlulah pertamanya tunduk kepada Allah SWT.

Itulah dia misi kita.

Dan kita akan dinilai dengan misi ini.

Apakah kita melaksanakannya?

Datang daripada Allah, kembali kepada Allah, maka hidup pastilah untuk Allah SWT.

Kita akan berdiri di hadapanNya.

Ketika itu tiada apa yang dapat menyelamatkan kita, melainkan dengan rahmat dan kasih sayangNya. Maka apakah kita hidup, dengan kehidupan yang mencari keredhaanNya? Atau selama ini kita telah bazirkan kehidupan kita dengan menjemput kemurkaanNya?

Di sinilah kita perlu menilai kembali diri kita.

Laksanakan muhasabah.

Sesungguhnya kehidupan kita bukan sebuah kehidupan yang akan terhenti dan pergi begitu sahaja. Selepas kehidupan ini, kita akan kembali berhadapan dengan Allah SWT yang telah menciptakan kita.

Apakah kita mahu bertemu denganNya, dalam keadaan kita tidak berusaha untuk memenuhi kehendakNya?

DERHAKA DALAM CINTA

 

Aku ingin mengimbau kisah 15 tahun yang lalu. Begini kisahnya:

imagesMatanya merah. Tangisannya jelas kedengaran. Bahunya naik turun menahan sebak.

“Tak sangka ustaz, kami bercinta sekian lama. Tiba-tiba dia memutuskan. Apa salah saya? Mengapa dia pilih perempuan tu?”

Saya diam. Adik lelaki yang menemaninya juga terdiam.

“Saya tak akan maafkan dia. Sumpah. Habis masa dan usia saya selama ini menantinya. Saya sakit hati ustaz…”

Saya terus diam. Saya beri laluan untuk dia bersuara dan mengalirkan air mata. Biar diluah apa yang dipendam agar tidak bersarang menjadi dendam. Putus cinta memang menyakitkan. Ketika putus cinta harga diri seseorang akan jatuh ke peringkat paling rendah. Demikian, menurut ahli psikologi.

“Saya dendam ustaz. Orang yang paling saya cintai sanggup khianat pada saya. Apa dosa saya ustaz…” katanya bertalu-talu, lebih sayu. Suara yang bercampur esakkan itu sangat menghibakan.

“Cik, agaknya mengapa semua ini terjadi?” soal saya perlahan. Cuba mengalih arah perbualan. Bilik berdinding kaca tempat pertemuan kami itu menghadiahkan keadaan ‘privacy’ yang terjaga syariatnya.

Dalam diam, saya akui bahawa pertanyaan tersebut lebih bersifat ‘meraikan’. Saya ajukan semata-mata untuk membuktikan yang saya masih mendengar. Saya sedar pada saat-saat seperti itu, dia sangat memerlukan perhatian dan simpati. Ada masanya suatu masalah itu tidak perlukan penyelesaian tetapi hanya inginkan perhatian.

“Sebab dia dapat yang lebih cantik! Lebih baik!” katanya agak kuat.

“Jika hanya kerana itu, percayalah bukan sahaja cik yang menderita tetapi dia juga akan menderita.”

“Itu saya tidak peduli. Yang penting sekarang ialah saya rasa sangat menderita.”

Saya menggeleng-gelengkan kepala, lantas bertanya,” siapa sebenarnya yang cik cintai? Kekasih cik atau diri cik sendiri?”

Dia nampak terkejut dengan kenyataan itu.

“Kalau benar cintakan dia, cik tidak ingin dia menderita. Tetapi jika derita cik sahaja yang difikirkan, cik bukan menyintainya tetapi cik hanya cintakan diri sendiri.”

Dia tersentak. Sedikit terkejut. Tidak lama dia kembali bersuara, “saya mencintainya, sebab itulah saya ingin bersamanya.”

“Cinta tidak semestinya bersama. Kasih tidak bererti memiliki. Sebab itu pujangga sering mengungkapkan, cinta tidak semestinya bersatu. Cinta tidak membelenggu tetapi membebaskan!” jawab saya. Ingin saya kongsikan sedikit ilmu cinta dengannya.

“Nak biarkan dia bebas? Maaf, dia telah banyak bersalah pada saya…”

Tanpa memperdulikan kata-katanya saya meneruskan, “cinta itu membebaskan, memaafkan dan memberi. Bukan cinta namanya jika kita ingin membelenggu, berdendam dan ingin mendapatkan sesuatu dari yang dicintai.”

“Saya ingin terus bersamanya sampai mati!”

“Cik tak akan sanggup. Cik sebenarnya bukan cintakan dia tetapi cintakan diri sendiri. Jika tidak mampu memaafkan yang hidup, jangan harap kesetiaan sampai ke mati.”

Tanpa mengendahkan apa yang saya luahkan, dia berkata, “ mengapa dia sanggup berbuat begitu? Kejam!”

“Cik hanya fikirkan perasaan dan kesenangan diri cik sahaja.”

“Ya. Dia memang kejam.”

“Kita pun tidak kurang kejam…”

“Ustaz tuduh saya kejam?”

“Saya maksudkan kita, bukan cik sahaja. Kita semua memang kejam.”

“Mengapa pula?”

“Kita kejam kepada diri kita sendiri.”

“Bagaimana pula tu?”

“Dengan tidak cintakan Allah, kita kejam dengan diri kita sendiri!”

“Ustaz, jangan libatkan cinta Allah. Saya bercakap tentang cinta sesama manusia.”

“Saya tetap kaitkan cinta manusia dengan cinta Allah. Hanya dengan cinta kepada Allah sahaja dapat mendamaikan cinta kita sesama manusia.”

“Mengapa?”

“Kita derhaka dalam cinta kita kepada Allah. Allah memberi nikmat yang bukan sedikit. Kita balas dengan taat yang sekelumit. Malah, ramai antara kita yang bukan sahaja tidak menggunakan nikmat itu untuk taat, malah digunakan ke arah maksiat.”

“Ustaz saya ingatkan sekali lagi… saya bercakap tentang cinta manusia bukan cinta Allah. Semua orang tahu Allah wajar dicintai.”

“Maafkan saya. Fikirkan sejenak, jika kepada Allah yang banyak berbudi dan berjasa itu pun manusia tega berpaling, apalagi pada manusia yang budi dan jasanya cuma sedikit.”

“Apa kaitannya semua ini dengan cinta saya?”

“Allah Maha Sabar, walaupun ramai manusia yang berpaling daripada cintaNya, tetapi Allah terus-terusan mencintai manusia…”

“Apa buktinya?”

“Buktinya Allah terus memberi… Memberi nikmat dan pengampunanNya. Allah tidak pernah jemu dan berhenti memberi nikmat dan menghulur pengampunan.”

“Ertinya, cinta itu memberi dan memaafkan?”

“Ya. Begitulah. Siapa yang paling cinta, dialah yang paling banyak memberi dan mengampunkan.”

“Jadi saya tidak mencintai kekasih hati sayalah…” luahnya perlahan. Riak wajahnya suram.

Saya diam. Tidak sampai hati untuk menyatakan bahawa dengan tidak mencintai Allah, kita bukan sahaja tidak mencintai orang lain, malah tidak mencintai diri sendiri!

“Kita sering salah meletakkan cinta. Sedangkan ahli hikmah berpesan, cintailah sesiapa yang mencintai kita bukan orang yang kita cintai. InsyaAllah, barulah cinta kita berbalas. Justeru, siapa lagi yang paling mencintai kita selain Allah? Oleh itu siapa yang mencintai Allah, pasti berbalas… dan itulah keharmonian dalam bercinta.”

“Saya bercakap tentang cinta manusia…” dia terus mengingatkan saya.

“Cinta sesama manusia tidak boleh meminggirkan cinta Allah. Cinta soal hati. Hati-hati manusia hanya dapat disatukan oleh Allah.”

“Maksud ustaz? Saya tidak cinta Allah?”

Tanpa respons pada pertanyaan itu, saya sebaliknya terus menjelaskan, “cinta sesama manusia mesti didasarkan cinta Allah!”

“Kami memang bercinta kerana Allah. Tetapi dia mengkhianatinya.”

“Jika benar cinta kita kerana Allah, mana mungkin ada marah, dendam dan kecewa…”

“Lepaskanlah cintanya jika takdir Allah menetapkan begitu,” nasihat saya.

“Mengapa harus saya lepaskan?”

“Kerana Allah inginkan kita mencintaiNya. Putus cinta sesama manusia untuk menyambung cinta dengan Allah.”

“Tapi…”

“Tidak ada tapi-tapi lagi. Sekiranya kita terus enggan, kita akan alami putus cinta sesama manusia lagi. Bukan sekali bahkan berkali-kali.”

“Tidak semudah itu ustaz menghukum. Cinta ini kompleks dan rumit,” bidasnya perlahan.

“Kita yang merumitkannya. Sifir dalam bercinta mudah: Pertama cintai Allah, kedua cintai diri sendiri dan ketiga barulah cintai orang lain.”

“Bagaimana dengan sakitnya hati ini?”

“Ini ubat sebenarnya. Allah sendiri menegaskan dalam surah Al Baqarah, ada perkara yang kita tidak suka tetapi itu sebaliknya baik untuk kita. Sakit ini ubat. Pedih ini penawar.”

“Habis, cinta kepada Allah sahajalah, cinta dengan manusia bagaimana?”

“Allah akan hadiahkan orang yang cintakanNya kepada orang yang mencintaiNya.”

“Subhanallah. Layakkah saya untuk itu?”

“Wanita yang baik, untuk lelaki yang baik. Begitulah sebaliknya. Sebab itu carilah lelaki yang baik sebagai pasangan hidup dengan menjadi wanita yang baik.”

“Bagaimana saya nak jadi baik?”

“Dengan melakukan kebaikan…” ujar saya lembut. Syukur, kemarahan dan kesedihannya agak mula mereda.

“Kebaikan apa yang boleh saya lakukan sekarang?”

“Dengan memaafkan kekasih yang pergi dan memaafkan diri sendiri. Cik layak bahagia. Dia juga layak bahagia.”

“Dia juga lelaki baik?”

“Doakan begitu. Dia lelaki baik tetapi bukan untuk cik. Akan ada lelaki baik lain yang akan datang dalam hidup cik. InsyaAllah.”

“Ohh, saya perlu maafkannya.Saya cuba, insyaAllah. Tetapi apa maksud ustaz dengan memaafkan diri sendiri? Saya tidak faham.”

“Memaafkan orang lain sama seperti memaafkan diri sendiri. Apabila kita memaafkan, jiwa kita akan tenang, fikiran kita akan lapang. Dendam, marah dan kecewa kepada seseorang akan lebih memusnahkan diri kita sendiri berbanding orang yang menjadi sasaran kemarahan dan dendam kita,” terang saya panjang lebar.

“Mungkinkah dia kembali?”

“Tidak mustahil jika cik juga kembali…”

“Saya kembali?”

“Ya, kembali kepada cinta Allah!”

Ya… itu cerita 30 tahun yang lalu. Minggu lalu, saya bertemu kembali dia dan suami serta dua anak kembar comelnya di kaki sebuah masjid ketika sama-sama menyertai majlis ilmu.

“Ini suami saya ustaz,” katanya memperkenalkan. Kami bersalaman.

“Ini?” tanya saya sambil mengusap kepala dua anak yang comel di sisi mereka.

“Ini buah hati kami berdua,” kata suaminya sambil tersenyum. Kacak dan segak dengan janggut dan misai yang terurus rapi.

Sebaik masuk ke masjid… terus saya sujud syukur. Ya Allah besarnya kurniaan Mu. Ketika hamba Mu ingin kurnia pada kadar yang cepat, sebaliknya Engkau memilih untuk memberi pada waktu yang tepat. Sungguh, wanita itu tidak akan menangis 15 tahun yang lalu sekiranya dia nampak ‘hadiah’ yang telah Allah kurniakan sekarang.

Sungguh… hamba meminta dengan keterbatasannya, Allah memberi dengan kesempurnaanNya!

 

SUMBER: GENTA-RASA.COM

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 1,477 other followers