Puji


Kita biasa memuji orang. Kadang-kadang kita juga di puji orang lain. Adakalanya pujian itu tak ikhlas pun. Cuma nak ambil hati atau membodek sahaja. Dengan kata lain sebab ada kepentingan diri.

Tapi kalau kita baca kisah para sahabat Rasullulah saw, mereka sebenarnya amat tidak suka dipuji oleh sahabat yang lain. Kenapa? Banyak sebabnya. Antaranya pujian yang diterima mungkin menyebabkan akan datang rasa bangga diri, rasa diri lebih hebat dari orang lain, rasa orang lain hina dari kita dan sebagainya.

Dan yang paling penting sebenarnya ialah segala puji-pujian hanya untuk Allah swt. Setiap hari kita ulang membaca ” Alhamdulillah hi rabbil’alamiin” sekurang-kurangnya 17 kali sehari sewaktu solat lima waktu. Kita tahu maksudnya “segala pujian hanya untuk Allah Tuhan sekelian alam”, cuma kita jarang menghayatinya.

Sebab itu kita jarang memulangkan segala pujian kepada Allah atas apa yang kita lihat, kita dengar, kita dapat dan kita rasa, bila segalanya itu kita tidak kaitkan bahawa ia boleh berlaku dengan izin Allah swt. Sepatutnya kita bersyukur dengan memuji Allah swt dan bukan memuji “makhluk”.

Ya Allah, jadikanlah kami hamba Mu yang banyak mensyukuri nikmat Mu dan memuji Mu. Amin..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: