“Kereta sport”


Pernah naik kereta sport? Atau naik kereta yang dipandu laju oleh pemandunya? Atau kita sendiri yang pandu kereta laju-laju?

Apa yang kita dapat lihat ketika itu?(bukan rasa, lihat)

Dapatkah kita menghayati pemandangan sekeliling waktu itu? Sudah pasti tidak. Walau pun kita mungkin dapat tiba kedestinasi dengan lebih cepat tetapi kita masih kerugian kerana tidak dapat menghayati pemandangan di sepanjang perjalanan kita.

Begitu juga dalam menuntut ilmu.

Orang yang bersusah payah untuk mendapat ilmu, iaitu mendapatnya dengan cara susah payah, belajar sehingga keluar negara dan mengeluarkan pebelanjaan yang besar pasti berbeza jika dibandingkan dengan orang yang mendapatkan dengan cara yang mudah,

Walau pun hasilnya dalam bentuk sijil atau ijazah mempunyai nilai yang sama pada mata masyarakat. Walau pun kalau mereka makan gaji dengan ‘gomen’ gaji mereka sama.

Hakikatnya orang yang lebih besar mujahadahnya dalam menuntut ilmu pasti mempunyai ilmu dan pengalaman yang lebih tinggi daripada mereka yang sebaliknya.

Jadi, tidak timbul rasa iri hati bila kita melihat orang yang walau pun ‘study last minute’ tetapi resultnya lebih bagus dari kita yang belajar bersungguh-sungguh dari awal.

Lagi pun, Allah memberi kita pahala atas usaha (proses) untuk kita berjaya, bukan atas kejayaan kita(hasil) semata-mata, kerana berjaya atua gagal itu hakikatnya adalah anugerah Allah kepada sesiapa yang dia kehendaki.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: