Antara Pampers, Playstation Dan Maggi.


Tersentak saya bila membacanya pada bungkusan pampers yg dibeli oleh seorang VIP, ketika itu saya sedang memerhatikan proses memasukkan bagasi2 VIP kedalam ruang cargo pesawat, pampers tersebut adalah sebahagian dari barang2 yg dibeli oleh VIP untuk dibawa pulang. Yg membuat saya tersentak adalah masa yg begitu lama hingga 12 jam pampers tersebut boleh dipakai selagi bayi yg memakainya tidak merengek minta ditukarkan atau pun najis nya tembus dari pampers tersebut.

Saya membesar dizaman pampers belum ada lagi dikamus hidup mak dan ayah, masih ingat lagi bagaimana mak melipat kain lampin untuk adik2, bermakna saya juga membesar dgn kain lampin dan bukan pampers. Saya pasti generasi yg sezaman atau awal dari saya membesar dgn keadaan yg sama iaitu lampin, tetapi apa yg nak dibincangkan mengenai lampin dan pampers ini?

Setiap pengalaman atau peristiwa yg dialami, akan memberi kesan pada diri kita dari dalam. Dari segi jaringan2 neuron diotak yg byk terbina untuk menyimpan pengalaman tersebut begitu juga sel2 badan kita yg di beritahu bagaimana perasaan kita terhadap situasi tersebut. Ketika memakai lampin, bayi tidak dapat nikmat keselesaan yg lama kerana dapat merasakan ketidak selesaan jadi jaringan neuron diotak terbina untuk lebih cepat mengesan dirinya yg sudah bergelumang dengan najis. Bagaimana pula dgn pampers?, bayi akan tetap selesa walaupun bergelumang dgn najis pada jangka masa yg agak lama, malah mereka sudah lali dgn bau najis tersebut hinggakan hanya bila ibu atau bapanya tercium bau yg kurang enak, barulah akan ditukarkan, itu pun jika ibu atau ayahnya tidak sibuk, kalau tak alamatnya makin lamalah anak tersebut bergelumang dgn najis. Keupayaan untuk mengesan keadaan diri yg sudah kotor dgn kadar segera tidak terbina didlm otak.

Apa yg saya cuba kaitkan adalah dgn keadaan situasi dizaman moden ini yg kebanyakan manusia dibesarkan dgn pampers, mungkinkah disebabkan tidak biasa mengesan keadaan diri, ada manusia yg bila dewasa hidup bergelumang dgn “najis” tetapi masih tidak sedar akan situasi tersebut, baik dadah mahupun rasuah. Berapa ramai manusia2 disekeliling kita hidup dgn rasuah? Bergelumang dgn “najis” dan masih tidak menyedarinya. Bagaimana pula dgn bergelumang dgn dosa dan membuat maksiat? Bagaimana pula mereka yg sudah jauh dari islam hanya kerana mereka tidak sedar akan faedah2 dan nikmat2 yg dijanjikan oleh islam, saya tidak bermaksud jaminan syurga dan bidadari tetapi jaminan hidup yg harmoni, aman sentosa, bertamadun gilang gemilang seperti zaman2 kegemilangan Islam dahulu jika Islam diikut sepenuhnya dan bukan hanya ambil sejemput dan tinggalkan yg lain2nya. Selalunya dizaman sekarang hanya apabila sudah ditimpa bala baru tindakan mahu diambil, sudah terantuk baru tergadah? Najis sudah tembus dari pampers baru nak tukar.

Tiada jaringan2 neuron yg terbina didlm otak untuk mengesan keburukan2 yg mem”baluti” diri dgn pemakaian pampers, mungkinkah ini salah satu sebab masyarakat kita berkeadaan teruk begini? Saya tidak bermaksud tinggalkan pampers dan kembali kepada lampin, anak2 saya pun membesar dgn pampers, tetapi pada pendapat saya, kita ibubapa perlu memberikan lebih perhatian untuk memberi kesedaran kepada anak2 akan keadaan2 yg baik dan tidak agar akan wujud kesedaran diminda mereka. Dgn lebih tumpuan kepada didikan agama, mengenai maksiat, hukum halal haram hubungan lelaki & wanita, keburukan rasuah yg mana ia menindas masyarakat. Ini akan membina jaringan2 neuron didlm otak mereka jadi akan ada rujukan apabila mereka memerlukannya baik dikala membesar mahupun apabila dewasa.

Apa yg terjadi selalunya dizaman ini ibubapa terlalu sibuk mengejar dunia hingga membiarkan anak hidup tanpa panduan, ada yg menghantar anak ke sekolah agama tetapi anak juga belajar dari ibubapa, jika contoh yg baik tidak ditunjukkan oleh ibu dan bapa, itu juga akan menjadi ikutan anak2, kemana kuah kalau tidak ke nasi bukannya setakat bakat berlakon dan menyanyi, bakat memaki hamun dan lain2 lagi yg negatif juga akan menjadi ikutan. Jika ibu dan bapa tidak solat, masakan anak akan mengikut apa yg di ajar oleh ustaz & ustazah? Begitu juga dgn “didikan2” dari TV, bagaimana anak tahu menjaga tatasusila hubungan lelaki perempuan dan menutup aurat jika artis2 pujaan bergaul bebas lelaki dan perempuan dgn pakaian yg tidak mencerminkan islam, anak2 akan menjadi keliru. Biasanya ajaran2 artis akan lebih mendapat perhatian oleh anak2.

Masih ingat lagi penat meredah hutan untuk mencari pelepah kabung membuat jebak (perangkap burung), mencari buluh cina membuat bedil, mencantas batang bemban membuat senapang. Semua ini mainan terhasil dari pemikiran kreatif, dari kecil jaringan2 neuron kreativiti sudah terbina didlm otak. Kepuasan dan keseronokan dari kejayaan membuat mainan sendiri dan bermain merembes kan kimia emosi (dopamine*), ini berkait rapat dgn usaha sendiri dan juga hubungan dgn alam semulajadi. Bagaimana pula dgn anak2 dizaman sekarang ini yg mendapat mainan yg sudah tersiap sedia didlm kotak, contohnya Playstation? Kreativiti agak janggal dari kamus hidup mereka dan apabila mereka dewasa dan mengalami masaalah, kebuntuan amt mudah melanda. Setiap kali anak2 melepasi satu peringkat permainan tersebut, sejumlah dopamine dirembeskan oleh otak, semakin susah/tinggi peringkat yg dilepasi semakin byk lagi kadar dopamine yg dirembeskan oleh otak.

Dgn keadaan diri yg sudah biasa merasai nikmat seronok dari bermain mainan dari kotak ini, bagaimana untuk merasa nikmat melihat matahari terbenam, berjalan di tepi pantai, menikmati suasana damai dikampung, berborak2 dgn datuk dan nenek, bergurau senda dgn ibu bapa dan adik beradik. Semua aksi2 ini tidak memberikan kepuasan yg sama dgn bermain permainan video yg penuh dgn aksi audio dan visual. Generasi akan datang akan lebih jauh menjurangkan diri dgn alam semulajadi dan semangat muhibbah sesama manusia. Fikir2kan mengapa anak2 anda tidak berminat pergi menziarahi rakan2 anda mahupun sanak saudara?

Sungguh mudah dan cepat menyedia/mendapatkan makanan segera, baik maggi mahupun KFC. Semua makanan ini disediakan untuk membantu manusia menikmati makanan dgn kadar segera. Apabila sudah terbiasa dgn kesan, nikmat dan keputusan yg segera, fikirkan bagaimana untuk menaikkan semangat anak2 untuk belajar agar mendapat ganjaran dikemudian hari? Apabila mengaap buku terus merasa jemu kerana ganjarannya lambat. jadi apabila golongan ini menjadi pemimpin, jika aku jujur dan ikhlas menjalankan tugas dan amanah, agak lambat mendapat ganjarannya, jadi apabila ada kuasa untuk meluluskan projek, terngiang2 dikepala bagaimana untuk mendapatkan ganjaran segera? Maka muncullah dari mulut, berapa komisyen saya?

Mungkin kah juga kerana sudah terbiasa dgn benda2 segera ini membuatkan manusia semakin jauh dari Allah? Sekali dua berdoa tetapi tidak makbul2 jugak, tetapi tanpa solat pun gaji bulan2 masuk gak jadi apa perlu nak solat? Jika dikaitkan dgn bab pampers pula, bagaimana jika generasi ini menjadi pemimpin? Bagaimana untuk perasan rakyat yg hidup dalam kesempitan apabila diri sendiri selesa dgn pejabat, rumah, makanan, kereta dan kroni2 yg menjaga dan memberi gambaran yg apa yg dilakukannya itu bagus? Agak berani saya katakan kebanyakan mereka yg menyokong pemimpin yg korup ini adalah mereka yg sama2 mendapat tempias habuan “kekorupan” pemimpin2 tadi. Pemimpin sebenar tidak akan hidup selesa selagi ada rakyat2nya yg hidup susah. Lihat keadaan masyarakat kita sekarang ini, layakkah kita menjadi pemimpin jika ada rakyat yg hidup kais pagi makan pagi?

Antara pampers, playstation dan maggi.. apa yg saya cuba ketengahkan ini mungkin dianggap remeh ataupun mungkin tidak berasas, tetapi dari pemahaman tentang bagaimana otak berfungsi, dari pemerhatian masyarakat sekeliling dan dari minda yg selalu memikirkan kenapa dan mengapa, maka terhasillah nukilan ini. Apa yg saya cuba kaitkan ini hanyalah hipotesis saya dan saya akui tidak berlandaskan ujikaji sains. Akan tetapi tiada bukti sains tidak bermakna apa yg saya cuba ketengahkan ini tidak berasas, melihat dari suasana masyarakat kita sekarang ini mungkin ini penyebabnya? Kemajuan harus seimbang dgn kerohanian, apa yg kita lihat sekarang adalah masyarakat kita menumpukan kemodenan dan mengambil remeh akan keagamaan. Hanya Islam sahajalah penyelamat manusia dari dahulu hingga ke hari kiamat. Sama2 lah berfikir kearah umat yg lebih cemerlang dan mulia disisi Allah dgn menghampirkan diri kepadaNya, dgn melaksanakan perintahnya, bersolat dan hidup berasaskan Al Quran dan sunnah Nabi. Insyaallah.

*Dopamine adalah kimia emosi yg berkait rapat dgn kenikmatan dan kepuasan.

sumber: syurgadidunia.blogspot

One response to this post.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: