Bagaimana kita selepas Ramadan?


Sudah hampir setengah bulan kita berada dalam bulan Syawal.  Ini bermakna dah setengah bulan kita meninggalkan ramadan. Masih terasakan ‘kemanisan’  ramadan pada diri kita?  Atau kita telah melupakan ramadan dan melupakan ‘watak’ kita dibulan ramadan yang lalu.

Biasnya, kebanyakan daripada kita turut menamatkan ibadah-ibadah yang selama ini kita lakukan di dalam Ramadhan. Al-Quran akan nanti jarang-jarang dibaca. Solat fardhu akan biasa dilewat-lewatkan. Sedekah akan menjadi kurang. Pendek kata, amal-amal kebaikan akan merosot.

Tetapi itulah perkara yang kita ingin ubah di dalam diri kita sekarang.

Sebab Allah itu hidup bukan sahaja di dalam Ramadhan. Tetapi di bulan-bulan yang lain juga.

Tidakkah itu cukup untuk menjadi motivasi kita?

Di dalam Ramadhan, kepada siapakah kita persembahkan segala amalan?

Allah SWT.

Apakah Allah SWT itu telah mati pada bulan-bulan yang lain, sehingga kita tidak turut bersungguh-sungguh beramal?

Melainkan jika tuhan kita adalah Ramadhan, maka Ramadhan tidak ada pada 11 bulan yang lain. 11 bulan yang lain bukan Ramadhan. Adakah tuhan kita adalah Ramadhan? Pastinya tidak.

Maka Allah, tuhan kita itu, wujud dan hidup pada 11 bulan yang lain. Maka mengapa kita menurunkan kualiti ibadah kita seakan-akan Dia telah tiada?

 

Kadangkala ada yang beralasan mengapa mereka bersungguh-sungguh di dalam Ramadhan, adalah kerana di dalam Ramadhan wujud pelbagai janji-janji Allah SWT. Membuatkan mereka bersemangat untuk beramal.

Ya, janji-janji seperti berikut:

“Barangsiapa yang berpuasa di dalam Ramadhan, dengan penuh keimanan dan berkira-kira, maka akan diampunkan dosa-dosanya yang telah berlalu.” Hadith Bukhari dan Muslim.

“Solat lima waktu, Jumaat ke Jumaat, Ramadhan ke Ramadhan, adalah penghapus dosa-dosa yang terjadi di antara waktu tersebut.” Hadith Riwayat Muslim.

“Apabila tiba bulan Ramadhan, maka akan dibuka pintu-pintu rahmat.” Hadith riwayat Muslim.

Dan di dalam Ramadhan wujudnya Lailatul Qadr yang lebih baik dari 1000 bulan.

“Malam Lailatul-Qadar lebih baik daripada seribu bulan. Surah Al-Qadr ayat 3.

Tetapi di bulan-bulan lain, kita sangka bahawa tiada janji-janji Allah yang sehebat itu.

Kita silap sebenarnya. Pada 11 bulan yang lain, janji-janji Allah tetap wujud, sebagai motivasi kepada amalan-amalan kita. Ayuh kita lihat:

“Sekiranya kamu membantu(agama) Allah, maka Allah akan membantu(urusan) kamu dan menguatkan kaki-kaki kamu.” Surah Muhammad ayat 7.


Nah, maka apakah janji-janji Allah tidak wujud pada bulan-bulan lain sehingga kita menurunkan kualiti amalan kita? Tidakkah kita ini hamba kepadaNya sepanjang masa?

Maka mengapa kita bersungguh-sungguh di dalam Ramadhan sahaja?

 

Dari Abu Hurairah r.a. bahawa Nabi s.a.w. bersabda: “Tahukah kamu siapakah dia orang Muflis?”

Sahabat-sahabat Baginda menjawab:  “Orang Muflis di antara kami, ya Rasulullah ialah orang yang tidak ada wang ringgit dan tidak ada harta benda.”

Nabi s.a.w. bersabda: “Sebenarnya orang Muflis dari kalangan umatku ialah orang yang datang pada hari qiamat membawa sembahyang, puasa dan zakat,  sedang datangnya itu dengan kesalahan memaki hamun orang ini dan menuduh orang itu memakan harta orang ini, menumpah darah orang itu, dan juga memukul orang; maka akan diambil dari amal kebajikannya serta diberi kepada orang ini dan orang itu; kemudian kiranya habis amal kebajikannya sebelum habis dibayar kesalahan-kesalahan yang ditanggungnya, akan diambil pula dari kesalahan-kesalahan orang yang dianiayakan serta ditimpakan ke atasnya, kemudian ia dihumbankan ke dalam Neraka.” Hadith riwayat Muslim dan Tirmizi.

Maka jangan lupa bahawa amalan-amalan kita di dalam Ramadhan, walau pahala 1000 bulan di malam Al-Qadr juga, semuanya boleh terhakis, boleh terkikis dengan dosa-dosa kita sepanjang tahun.

Bukankah itu sahaja sudah boleh menjadi alasan agar kita sentiasa bersungguh-sungguh menjadi hamba Allah SWT yang baik sepanjang tahun tanpa mengira waktu, Ramadhan atau tidak?

Lihatlah kembali tujuan penciptaan kita. Bukankah untuk menjadi hamba Allah SWT?

“Dan tidaklah Aku ciptakan jin dan manusia itu, melainkan untuk  beribadah(kepadaKu).” Surah Adz-Dzariyyat ayat 56.

Apakah ada cuti untuk kita daripada menjadi hamba Allah SWT? Tiada dan tiada.

Maka kita bukan menjadi hambaNya di dalam Ramadhan sahaja.

Kita adalah hambaNya sepanjang tahun.

Bukankah ini sepatutnya kita sematkan di dalam diri kita sebagai motivasi agar kita mampu bersungguh-sungguh menyusun, merancang, untuk beramal dan mengabdikan diri kepadaNya sepanjang tahun ini? Mentaati perintahNya, menjauhi laranganNya.

Tidakkah kita melihat?

 

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: