Kadang-kadang, kita terlupa Berdoa


Pernahkah kita mendengar kisah Nabi Allah Zakaria AS? Sudah hampir berumur 80-an dan tidak pula dikurniakan anak? Menggunung harapan dia bina, agar mendapat anak yang mampu meneruskan kerja dakwahnya, tetapi tetap juga nikmat itu tidak dikurnia.

Tetapi akhirnya satu peristiwa menyedarkan Nabi Allah Zakaria itu.

Dan hasil kesedarannya, Allah memberikan dia anak yang indah bernama Yahya.

Berdoa.

Kadang-kadang, kita terlupa untuk berdoa.

Apa kaitannya Nabi Zakaria, dengan doa?

Sama-sama kita perhatikan.

 

Satu hari di mihrab Maryam

Maryam adalah anak saudara kepada Nabi Zakaria. Ibu kepada Maryam bernazar sekiranya dia mempunyai anak, maka dia akan meletakkan anaknya di Mihrab agar menjadi hamba abdi kepada Allah SWT semata-mata. Maka apabila Maryam lahir, dan Maryam adalah perempuan, maka Nabi Zakaria sebagai bapa saudara memegang amanah menjaga Maryam di mihrabnya.

“Maka ia (Maryam yang dinazarkan oleh ibunya) diterima oleh Tuhannya dengan penerimaan yang baik, dan dibesarkannya dengan didikan yang baik, serta diserahkannya untuk dipelihara oleh Nabi Zakaria.” Surah Ali-Imraan ayat 37.

Maryam amat istimewa. Dan antara yang mengkagumkan adalah, walaupun dia tidak pernah keluar dari mihrabnya, akan terdapat buah-buahan tersedia buatnya yang datang entah dari mana. Lebih menakjubkan, buah-buahan musim panas muncul ketika dia menghadapi musim sejuk, dan buah-buahan musim sejuk muncul ketika dia menghadapi musim panas.

“Tiap-tiap kali Nabi Zakaria masuk untuk menemui Maryam di Mihrab, ia dapati rezeki (buah-buahanan yang luar biasa) di sisinya.” Surah Ali-Imraan ayat 37.

Satu hari di mihrab Maryam, Nabi Zakaria yang menyedari akan keajaiban itu bertanya:

“Nabi Zakaria bertanya: Wahai Maryam dari mana engkau dapati (buah-buahan) ini?” Surah Ali-Imraan ayat 37.

Dan Maryam pun menjawab:

“Maryam menjawab: Ialah dari Allah, sesungguhnya Allah memberikan rezeki kepada sesiapa yang dikehendakiNya dengan tidak dikira.”  Surah Ali-Imran ayat 37.

Ketika inilah, mengikut apa yang saya belajar daripada guru-guru saya dalam bidang Aqidah dan Al-Quran, yakni Dr Ala’ Hilat, Dr Muhammad Jamal, Dr Samirah Tohir, mereka menyatakan bahawa Nabi Zakaria seakan seperti ‘ditegur’ oleh Allah SWT. Tersedar bahawa selama ini dia hanya mengharap, tetapi tidak berdoa dengan bersungguh-sungguh.

Berdoa dengan keyakinan bahawa, Allah SWT itu, walau perkara yang mustahil, mampu direalisasikan. Jelas Allah menunjukkan dengan kemunculan buah musim sejuk pada musim panas, buah musim panas pada musim sejuk.

Di saat itu jugalah, kalau kita lihat, Allah terus menceritakan pada ayat 38, yakni sejurus selepas ayat 37, menandakan cepatnya perkara itu berlaku, Nabi Zakaria berdoa. Di dalam mihrab Maryam itu jugalah, pada saat kesedarannya itu jugalah, Nabi Zakaria berdoa.

“Ketika itu Nabi Zakaria berdoa kepada Tuhannya, katanya: Wahai Tuhanku! Kurniakanlah kepadaku dari sisiMu zuriat keturunan yang baik; sesungguhnya Engkau sentiasa Mendengar (menerima) doa permohonan. Surah Ali-Imraan ayat 38.

Dan Allah pantas memberikan jawapan kepada doa yang dilancarkan sepenuh jiwa, bersama kesedaran itu.

“Lalu ia diseru oleh malaikat sedang ia berdiri sembahyang di Mihrab, (katanya): Bahawasanya Allah memberi khabar yang mengembirakanmu, dengan (mengurniakanmu seorang anak lelaki bernama) Yahya, yang akan beriman kepada Kalimah dari Allah, dan akan menjadi ketua, dan juga akan menahan diri dari berkahwin, dan akan menjadi seorang Nabi dari orang-orang yang soleh.” Surah Ali-Imraan ayat 39.

Kadang-kadang, kita terlupa berdoa.

Bukanlah maksud saya, kita lupa berdoa dalam erti kata mengangkat tangan dan meminta kepada Allah.

Tetapi maksud saya, kita terlupa berdoa dengan bersungguh-sungguh, memahami makna doa kita, tahu apa yang kita minta, dan yakin bahawa Allah mampu dan akan memakbulkannya.

Ya, kadang-kadang, kita terlupa berdoa.

 

Masa susah dan senang.

Kita kadangkala, kala susah, kita mudah mengadu kepada manusia. Kita mudah menceritakan semua masalah kita kepada mereka. Itu memang satu perkara yang positif, berbanding dipendam seorang diri begitu sahaja. Tetapi persoalannya, apakah kita telah mengadu kepada Allah dengan bersungguh-sungguh?

Pernahkah saat kita kesakitan, kita benar-benar berdoa kepada Allah: “Ya Allah, aku sakit. Sembuhkanlah.”

Pernahkah saat kita sukar hendak mengajak seseorang kepada kebaikan, kita bersungguh-sungguh berdoa kepada Allah: “Ya Allah, aku sayang dia, aku nak ajak dia pada kebaikan, tetapi dia asyik lari daripada aku ya Allah. Lembutkanlah hatinya, dan ampunkanlah dosa aku sekiranya dosa aku yang membuatkannya menjauh.”

Pernahkah saat kita kesempitan, kita benar-benar berdoa kepada Allah: “Ya Allah, aku sempit. Lapangkanlah.”

Dengan penuh keyakinan bahawa Allah memang akan menyembuhkan kita, akan melembutkan hati dia, akan melapangkan kehidupan kita?

Tatkala senang pula, apakah pernah kita berdoa kepada Allah agar dikekalkan kesenangan kita? Pernahkah kita berdoa kepada Allah agar diluaskan lagi rezekiNya kepada kita? Apakah kita berdoa kepada Allah agar kita tidak tertipu dengan nikmat pemberianNya?

Kadang-kadang kita terlupa berdoa.

Sebab itu kita rasa seperti ‘terputus’.

 

Doa, ibarat tali layang-layang

Keimanan adalah penghubung kita kepada Allah SWT. Manifestasi daripada keimanan adalah amal. Maka amalan adalah penghubung kita kepada Allah SWT. Kita buat, kita rasa keterikatan kita dengan Allah SWT. Kita solat, membaca Al-Quran, berzikir, tadabbur alam, melakukan kebaikan-kebaikan, semua itu mengikat jiwa kita dengan Allah SWT.

Dan doa, adalah kemuncak hubungan kita dengan Allah SWT sebenarnya.

Ya, kita hanya meminta dengan yang kita rapat.

Kita hanya mengadu dengan yang kita percaya.

Maka kalau kita rapat dengan Allah, memang Allahlah yang akan kita minta kepadaNya.

Maka kalau kita percaya dengan Allah, memang Allahlah yang kita mengadu kepadaNya.

Doa, mengikat kita lebih rapat dengan Allah SWT. Doa, adalah tanda kita amat yakin dan percaya, tanpa ragu-ragu, bahawa Allah amat rapat dengan kita.

“Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah) Ku dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.” Surah Al-Baqarah ayat 186.

Penutup: Maka Berdoalah.

Maka berdoalah. Susunlah doa kita. Fahami apa yang kita doakan. Yakini bahawa Allah akan memakbulkannya. Dan jangan sesekali lupa untuk berusaha dengan sesungguh-sungguhnya. Orang yang selalu berdoa akan tenang. Kerana dia akan melihat, satu persatu doanya dijawab oleh Allah SWT. Orang yang tidak berdoa, mendapat kejayaan pun, dia tidak akan rasa apa-apa ‘nilai tambah’. Dia rasa, dia dapat itu dengan usahanya sendiri. Sebab itu, apabila dia benar-benar ‘mati usaha’, dia akan putus asa dan tidak bangkit semula. Kita, bila ‘mati usaha’, kita tetap merasakan bahawa – Allah itu ada, dan Dia akan membantu kita. Kerana kita sering berdoa kepadaNya.

 

© Langitilahi.com

5 responses to this post.

  1. Setelah pelbagai perkara saya lalui, saya yakin ustaz, Allah Maha Mendengar. Berkali2 saya mendapat pertolongan Allah dalam berdoa. Ustaz, doa saya untuk mohon dikurniakan zuriat belum dimakbulkan namun saya percaya apa yang Allah beri kepada saya sekarang inilah yang terbaik untuk saya. Meskipun andai ditakdir tiada zuriat, saya yakin Allah Maha Mengetahui mengapa sedemikian dan ada hikmah disebaliknya. Ustaz, orang sekeliling sibuk bertanyakan hal zuriat ini pada saya,saya rimas dan kadangkala cuba menjauhkan diri daripada bertemu dengan orang yang sibuk sebegitu..saya harap saya kuat, apa yang menyedihkan saya bukanlah sebab saya belum punya zuriat, tapi saya sedih mengapa orang tidak faham bahawa zuriat itu rezeki yang ditentukan Allah, Allah yang jadikan, yang kurniakan. Bukan boleh buat semudah buat kek dengan tangan sendiri.

    Balas

    • memang manusia ini banyar ragamnya Sue. Belum kahwin ditanya, lepas kahwin tanya anak pula, lepas tu tanya pasal bila nak dapat menantu dsb. Anggaplah itu ujian Allah. Allah hantar mereka utk uji kesabaran kita. Minta kekuatan pada Allah untuk menghapinya. Ada pahala disebalik ujian tersebut.

      Balas

  2. Posted by deanna on Januari 2, 2012 at 5:33 pm

    salam ustaz, saya hampir melangsungkan perkahwinan, tetapi sebulan sebelum majlis tiba2, bakal suami saya nak bertunang dengan orang lain.. hancurnya hati saya tuhan saya yg tahu…dalam solat saya sering memohon agar allah panjang kan jodoh kami, usai solat saya selalu membaca yassin memohon agar allah tetapkan jodoh kami, tetapi apa yg berlaku sebaliknya..sepanjang bersama dia, saya selalu,bersolat hajat, memohon agar allah bawa dia pergi jauh dari saya kalau benar dia bukan jodoh saya..,tetapi semakin hari, allah tambahkan rasa cinta antara kami dan kami mengambil keputusan untuk mengakhiri hubungan ini dgn ikatan yg halal..namun setelah hampir majlisnya, barulah tuhan beri petunjuk…ustaz apakah ini adalah petunjuk bahawa dia adalah jodoh saya@ ia hanya ujian dari allah dalam hubungan kami?

    Balas

    • Hanya Allah Yang Maha Mengetahui. Yakinlah bila kita telah berusaha dan berdoa, apa yang kita dapat adalah yang terbaik. Mungkin awalnya kita rasa ia tidak seperti yang kita inginkan, tapi dlm jangka panjang kita akan tahu, bahawa itulah yang terbaik buat kita.

      Yang penting cuba muhasabah diri, mungkin ada kesilapan yang dilakukan dalam membina hubungan tersebut. Banyakan istighfar, moga Allah ampunkan kita dan memperkenankan hajat kita. Jodoh ini hanya Allah yang tahu siapa yang terbaik bagi kita. Yang kita fikir baik, tapi mungkin itu yang buruk. Maka Allah gantikan dengan yang baik. Banyak yang kita tak tahu sebenarnya..

      Balas

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: