Mendidik sabar


“Andai melupakan dapat mendidik sebuah kesabaran, maka lupakanlah,

andai berjauhan dapat mendidik sebuah kesabaran, maka jauhilah

dan andai melaksanakan kecintaan pada sebuah kebencian berupaya mendidik kesabaran, maka bercintalah.”

Permulaan

Setiap hari dalam kehidupan kita, pasti Allah akan uji dengan sesuatu yang tidak kita sangka-sangka. Sama ada ujian itu mampu menguatkan keimanan kita kepada Allah atau ujian itu hanya akan membuatkan kita pergi lebih jauh dariNya…nauzubillah minzalik. Kita tak nak itu yang berlaku. Biarlah perit bagai dihiris pada luka yang lama, dengan Allah sahaja kita berpaut dan bergantung harap.

Baru-baru ini saya pulang ke kampung. Sebelum meneruskan perjalanan, saya perlu transit ke suatu tempat atas beberapa urusan. Memandangkan saya pergi menaiki komuter, saya perlu menunggu seorang teman untuk mengambil saya membawa ke tempat yang dituju. Saya tiba sedikit awal namun perjalanan awal itu telah dimaklumkan terlebih dahulu kepada si teman tadi. Setibanya saya di sana, teman saya tidak kelihatan. Saya hantar mesej dan membuat panggilan. Rupanya teman saya sedang berurusan dengan saudaranya. Maklum, hal keluarganya itu lebih penting lalu saya memberitahunya bahawa saya boleh menunggu dan dia harus selesaikan urusan itu dahulu. Saya menunggu di situ. 30 minit kemudian si teman masih tidak kelihatan. Saya sudah tidak senang duduk. Menunggu bak kata orang ‘suatu penyeksaan’. 45 minit kemudian saya menghantar satu lagi mesej.

‘Awak lama lagi ke?’

‘Maaf, masih tak selesai. Sekejap ye.’ Si teman membalas.

Sekejap?? Soal saya dalam hati. Ketika itu, bermacam-macam perasaan timbul. Ingin saja saya membalas mesej memarahinya kerana membuat saya tunggu hampir sejam. Ketika itu, ingin saja saya pergi mengambil teksi daripada terus-terusan menunggu dia. Tapi, sebaliknya saya terduduk dan berfikir panjang. Lalu teringat sebuah hadith yang pernah seorang teman sampaikan dalam halaqah mingguan kami di kampus,

“Sabar yang sebenarnya ialah sabar pada saat bermula (pertama kali) ditimpa musibah.” (Hadith Riwayat Bukhari)

Apa yang akan berlaku sekiranya tindakan negatif yang saya ambil? Apa yang akan berlaku pada hubungan kami jika saya tidak mendahulukan sabar?

Saya terus menunggu. Yakin, teman akan tetap datang mengambil saya di situ. Setelah hampir 1 jam 45 minit, barulah teman tadi muncul. Nampak rasa bersalah di wajahnya, dan saya hanya mendiamkan diri. Tidak banyak bicara kami dalam kereta. Setelah selesai urusan, barulah saya mampu tersenyum dan berbual dengannya. Sebelum saya pulang ke kampung, sempat dia menghantar mesej memohon maaf dan rasa bersalah atas apa yang berlaku.Dia langsung sudi menerima kiranya saya ingin menghambur marah padanya. Memang itu kesilapannya. Apa yang saya buat?

Jika dengan bersabar mampu menjernihkan keadaan, maka sabarlah. Jika dengan tidak marah dapat menghulurkan sebuah kemaafan, maka janganlah marah. Jika dengan memaafkan, mampu membuat dia tersenyum, maka maafkanlah. Jika dengan senyuman mampu meyakinkan ukhuwah dan kasih sayang, maka senyumlah.

Saya senyum dalam mesej itu. Hubungan kami masih berjalan seperti biasa. Si teman lega, dan saya berjaya mengikis rasa marah saya padanya. Janji Allah itu benar,

“Hai orang-orang yang beriman, bersabarlah kalian dan kuatkanlah kesabaran kalian dan tetaplah bersiap siaga (di perbatasan negeri kalian) dan bertakwalah kepada Allah supaya kalian beruntung.” (Al-Imran : 200).

Sabar di mulut

Adakah kita benar-benar sabar kalau hanya kita luahkan di mulut tapi tidak dizahirkan dalam perbuatan dan amalan kita?

Adakah kita benar-benar sabar jika hanya menyebut-nyebut di mulut tapi perbuatan kita menzahirkan sebaliknya?

Astaghfirullah.

Sabar bukan hanya pabila kita sebut , “Sabar wahai diri”. Sabar juga bukan apabila setelah kita menghambur seranah orang lain dengan rasa marah kita, dan setelah itu baru kita terdiam dan mengurut dada menyebut “sabar, sabar”.

Sabar bermula pada tahap pertama kita diuji. Ketika itu kita diberi pilihan. Jika positif yang kita pilih, janji Allah bahawa kejayaan pasti akan bersama orang yang sabar. Tapi jika negatif yang kita pilih, maka hasilnya juga akan menjadi negatif. Sebagai orang yang beriman, kita seharusnya sudah nampak hala tuju pilihan kita itu. Kerana sesungguhnya jika diturutkan hasutan syaitan dan hawa nafsu, murka Allah itu lebih besar dan natijah di sebalik kejadian itu pasti membuat kita menyesal hingga ke penghujungnya.

Minggu lalu, Allah uji dua orang yang bersahabat. Kerana sebuah salah faham, ukhuwah yang setelah sekian lama terjalin putus akhirnya. 10 tahun bersahabat, hanya dengan sebuah hamburan amarah, ukhuwah terputus begitu sahaja. Sahabat A menghulur maaf dan mengaku kesilapannya. Namun sahabat B terlalu terluka dengan A dan memutuskan untuk tidak meneruskan persahabatan itu. Sangka si A, sengketa hanya berlaku di antara mereka, tapi lain jadinya pabila si B menjerit memberitahu dunia akan kesilapan si A tadi. Lalu tersingkap aib si A tanpa si B sedar. Dalam hamburannya itu, sempat si B mengurut dada mengatakan sabar. Tapi, nasi sudah jadi bubur. Aib si A telah terbongkar, dunia dan seisinya sudah tahu. Apa yang tinggal hanya luka yang semakin dalam dan sukar untuk sembuh. Si A telah menghulurkan maaf, dan harapnya hal itu berlangsung antara mereka. Tapi bila begini pengakhirannya, apakah masih punya sekelumit kasih untuk si A memaafkan pula kesalahan si B tadi?

Sebab itu Allah sering sebut dalam Al-Quran tentang sabar. Sabar itu bukan semudah kita menuturkannya. Kerana untuk mendidik sabar, ada perasaan yang perlu kita korbankan, ada kepentingan yang perlu ketepikan. Tapi bila sabar hanya muncul di mulut tidak pada perbuatan, di mana letaknya Iman?

Manisnya sabar

Sebuah lagi kisah sabar yang saya alami minggu lalu membuatkan hati saya kuat ingin mendidik rasa sabar itu dalam diri.

Seorang ibu telah Allah uji kehidupannya selama 16 tahun bersama keluarga mertuanya dan ipar duainya. Beliau tidak dihormati oleh ipar duainya, dipijak haknya sebagai menantu oleh mertuanya dan semua itu berlaku selama 16 tahun. Hanya satu yang menguatkan si ibu tadi, keyakinannya pada Allah bahawa Allah akan membalas kesabarannya itu dengan sebuah kemanisan di penghujungnya. Manis yang hanya mampu dirasai oleh orang-orang yang bersabar. Allah izin, setelah 16 tahun, mertuanya jatuh sakit dan ketika itu bagaikan tersingkap sebuah hijab yang selama ini menutupi segala kebaikannya pada keluarga mertuanya itu. Ipar duai datang menghulur maaf, mengucapkan terima kasih atas kasih sayangnya dalam menjaga ibu ayah mereka selama mereka jauh dari rumah itu.

16 tahun bersabar bukan satu tempoh yang singkat. Sedang ingin bersabar dalam tempoh 60 minit pun sudah kita rasa seksanya inikan 16 tahun. Tapi sangat manis pabila Allah singkap kebenaran itu dan dengan kesabaran si ibu tadi, Allah hadiahkan sebuah kemanisan berukhuwah kembali dengan ipar duai dan mertuanya.Anehnya, beliau tiada sekelumit rasa benci. Air mata kesyukuran kerana setelah 16 tahun bersabar, Allah kembalikan kasih sayang keluarga mertuanya pada dia.

Bayangkan andai 16 tahun yang lalu beliau tidak sabar. Beliau menghambur rasa tidak puas hatinya. Menjerit pada dunia bahawa keluarga ini menyeksa jiwa raganya. Apa akan berlaku? Tapi bukan itu yang ibu itu pilih. Beliau menang dengan kesabarannya.

Penutup

Tiga kisah yang saya bawakan di atas bukanlah rekaan untuk menunjukkan saya hebat mengatakan tentang sabar. Tidak!

Sedangkan sebelum kisah-kisah ini terjadi telah Allah nukilkan dalam kalam agungNya tentang kesabaran rasul-rasul dan nabi-nabi pada zaman mereka serta para sahabat. Tidakkah kita mengambil iktibar dan pengajaran?

Ya Allah, sabar itu sangat sukar diraih tapi bagi orang-orang yang berIman, pasti dia akan berusaha untuk mendidik sabar.

Sesungguhnya segala yang baik itu datang dari Allah, kelemahan dan kekurangan itu dari saya.

Mari mendidik sabar.

Jika dengan berdiam diri mampu mendidik sebuah kesabaran,

maka diamlah biarpun mengambil masa berpuluh tahun untuk kamu memencilkan diri.

sumber: langitilahi.com

One response to this post.

  1. Posted by kialjr65.com on Februari 18, 2012 at 12:05 am

    Reblogged this on KUkial_Jr@com.

    Balas

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: