Lembik Kerana Jodoh Dan Cinta


Tidak dinafikan betapa Cinta adalah satu perkara yang tidak dapat dipisahkan daripada kehidupan ini. Sungguh kita mengangkat cinta menjadi salah satu perkara yang sangat penting buat diri. Percayalah bahawa, sehingga dunia ini kiamat sekalipun, perbincangan berkenaan cinta tidak akan terhenti.

Namun apa yang saya lihat merugikan adalah, keterujaan ini akhirnya membuahkan efek yang buruk kepada masyarakat, terutama dalam pembinaan kehidupan seorang remaja. Bahkan kadangkala, ianya memasuki teritori Aqidah, dan mengeluarkan pendapat tidak selari dengan Aqidah yang sepatutnya. Semua kerana mabuk dengan teori-teori cinta.

Di sini, bukanlah cinta yang kotor sahaja bermasalah. Tetapi, cinta yang dianggup suci, menjaga syara’ pun,kadangkala membawa padah.

Sememangnya yang terbaik adalah bersederhana.

Keterujaan melampau tidak akan pernah membawa kepada kebenarannya.

Itu ini Cinta. Itu ini Jodoh.

Baru berbicara sebentar, dada berdegup kencang, jiwa sudah bertanya: “Apakah dia jodohku?”

Baru berhubungan di Facebook beberapa ketika, jumpa pun tidak pernah, kemudian hati mula tersentuh sedikit, maka diri mula bertanya: “Apakah mungkin dia jodohku?”

Kadangkala di’usik’ sedikit melalui mimpi, termimpikan wajah yang iras si dia, hidup sudah jadi resah dan gelisah, lantas hati tertanya-tanya: “Apakah ini ketetapan TakdirNya? Dia Jodohku?”

Dan bermulalah kita bergerak membicarakan perihal keindahan cinta, dan bagi mereka yang masih belum tamat studi pula sibuk merangka karangan perihal Boleh Berkahwin Awal dan sebagainya. Dibangkitkanlah perihal istikharah untuk mengetahui apakah benar itu jodoh kita dan sebagainya. Tidak dilupakan juga mula mencari doa-doa mencari jodoh dan sebagainya.

Segalanya kita katakan cinta, dan dengan mudahnya kita katakan itu ini jodoh kita.

Tanpa berfikir dua-tiga kali. Tanpa membuat perancangan yang lebih kukuh lagi.

“Ala, lebih baik kahwin awal dari berzina.” Dan itulah yang sering dilontarkan sebagai justifikasi. Seakan-akan perkahwinan itu satu rekreasi, dan hanya berkait dengan dua merpati sejoli. Itu ini Cinta. Itu ini Jodoh. Dan itu sahaja yang bermain di dalam pemuda-pemudi yang dimabukkan cinta ini.

Keluarga Itu Pembinaan Ummah.

Satu perkara yang perlu jelas dan ditegaskan ke dalam diri adalah, Ummah itu dibina dari keluarga-keluarga. Justeru, hendak melahirkan ummah yang kuat, maka hendaklah kita membina keluarga yang kuat. Keluarga yang kuat adalah keluarga yang utuh dengan kefahaman agamaNya, dan mampu memberikan manfaat kepada Islam. Menjadi batu-bata yang teguh terhadap pembinaan Ummah.

Justeru, dalam perjalanan cinta seseorang itu, perlulah hakikatnya dimulakan dengan kefahaman ini. Barulah punya hati yang tegap dan mantap, juga pandangan yang jelas, berkenaan ‘apa yang dia mahukan’. Kerana, bagi yang memahami kebenaran ini, maka ‘apa yang dia mahukan’ adalah ‘apa yang Islam mahukan’.

Tidaklah dia akan mudah tersentuh dengan ‘Oh, ini mungkin jodohku’ semudah dengan hanya beberapa kali berurusan, atau mungkin pernah sekali melihat wajahnya, atau mungkin selepas berbicara lama di Facebook dan sebagainya. Tidak. Tidak sesekali dia akan dirikan keluarganya dengan dasar serapuh itu.

Perasaannya tidak akan dipandu tanpa pemandu yang jelas. Bukan dipandu oleh perasaan itu sendiri. Tetapi perasaannya akan dipandu keimanan dan kematangan. Dan dia akan bergerak membina diri dan peribadi.

‘Usik’an cinta memang akan datang. Hatta selepas kahwin. Maka apakah itu masih ‘cinta’? Selepas kahwin, kita akan katakan tidak. Maka hakikatnya, sebelum kahwin, ianya sama juga. Tinggal kitalah yang membuat pilihan, apakah itu yang kita mahukan sebagai cinta kita?

Maa sekiranya kita memahami bahawa keluarga adalah pembinaan kepada ummah, mahukan kita memilih cinta yang lekeh? Semestinya tidak!

Jodoh Sudah Tertulis Di Lauh Mahfudz.

Wujud golongan yang suka berbicara sebagaimana tajuk subtopik yang saya nyatakan di atas ini. Ya, Rasulullah SAW bersabda:

“Kejadian seseorang itu dikumpulkan di dalam perut ibunya selama 40 hari.sebaik sahaja genap 40 hari kali kedua terbentuklah segumpal darah beku. manakala genap pula 40 hari kali ketiga bertukar pula menjadi seketul daging. kemudian Allah SWT mengutuskan malaikat supaya meniupkan roh dan memerintahkan menulis empat perkara iaitu ditentukan rezeki, tempoh kematian, amalan serta nasibnya smada mendapat kecelakaan atau kebahagiaan. maha suci Allah di mana tiada Tuhan selainNya.” Hadith Riwayat Muslim.

Tetapi rata-rata mengeluarkan kenyataan “Buat apalah susah-susah usaha mencari jodoh. Allah telah tetapkan” memahami hadith ini. Kononnya, itulah dia menjaga syara’. Itulah dia menjaga diri. Tidak. Ini satu kenyataan yang jelas silap.

Allah juga menetapkan kita makanan. Tetapi apakah makanan datang dengan sendiri? Tidak. Kita perlu usaha untuk makan. Suap diri sendiri. Cari kerja. Allah telah tetapkan kita berjaya atau gagal di dalam exam, tetapi kita masih berusaha. Kerana kita berusaha untuk berjaya. Kerana kita TIDAK TAHU apa yang Allah telah tetapkan kepada kita.

Bahkan, jelas ada ‘isyarat’ untuk kita disuruh ‘berusaha’ dalam urusan pencarian pasangan.

Allah SWT berfirman:

“Dan janganlah kamu berkahwin dengan perempuan-perempuan kafir musyrik sebelum mereka beriman (memeluk ugama Islam); dan sesungguhnya seorang hamba perempuan yang beriman itu lebih baik daripada perempuan kafir musyrik sekalipun keadaannya menarik hati kamu. Dan janganlah kamu (kahwinkan perempuan-perempuan Islam) dengan lelaki-lelaki kafir musyrik sebelum mereka beriman (memeluk ugama Islam) dan sesungguhnya seorang hamba lelaki yang beriman lebih baik daripada seorang lelaki musyrik, sekalipun keadaannya menarik hati kamu. (Yang demikian ialah kerana orang-orang kafir itu mengajak ke neraka sedang Allah mengajak ke Syurga dan memberi keampunan dengan izinNya. Dan Allah menjelaskan ayat-ayatNya (keterangan-keterangan hukumNya) kepada umat manusia, supaya mereka dapat mengambil pelajaran (daripadanya).” Surah Al-Baqarah ayat 221.

Jika benar kita hanya perlu menanti, maka buat apa Allah SWT letakkan larangan ini? Jelas sekali Allah SWT mengarahkan kita ‘memilih’ yang beriman. Bukan semata-mata menanti.

Rasulullah SAW sendiri bersabda:

“Dikahwini wanita itu (untuk dijadikan isteri) kerana empat perkara iaitu harta kekayaannya, keturunannya, kecantikannya dan agamanya. Maka utamakanlah (dalam pemilihanmu itu) wanita yang kuat beragama, nescaya sejahtera hidupmu.” Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim.

Buat apa dinyatakan ciri-ciri ini, jika bukan kerana disuruh berusaha mencari? Kalaulah benar menunggu, menanti, berdiam diri begitu sahaja boleh membawa kepada jodoh yang baik, mengapa perlu wujud hadith ini?

Justeru, bagaimana di dalam bab Jodoh, kita boleh kata – Tidak mengapa, saya tunggu siapa yang telah dituliskan untuk saya di Lauh Mahfudz sana. SIAPA? Anda tahu siapa? Tidak. Kita tidak akan tahu siapa jodoh kita yang sebenar-benarnya. Yang berkahwin juga bercerai, yang berkahwin juga kemalangan, dan yang hidup perlu meneruskan kehidupannya walau pasangannya mati. Ada yang berkahwin dua, tiga, empat. Ada orang, tak berkahwin langsung. Mati sebelum berkahwin.

Jadi, persoalan jodoh ini luas. Menanti bukan caranya.

Hendak sesuatu yang baik, cari. Cari dengan cara yang baik juga. Sebab itulah saya bangkitkan kefahaman bahawa Keluarga itu membina Ummah. Kerana kita perlu mencari yang baik, yang sesuai dengan kita, untuk bersama-sama dengan kita membina ummah ini. Bukan berdiam diri, tunggu bulan jatuh ke bumi.

Memahami perkara ini, tidaklah kita disibukkan dengan perbincangan remeh seperti – “Apakah kalau saya mimpi si fulan bin si fulan, maksudnya dia jodoh saya?” – TIDAK!

Tetapi kita sepatutnya menyibukkan diri dengan kefahaman Islam, cara hidup Islam, bagaimana hendak menerapkan Islam di dalam kehidupan keluarga dan anak-anak dan sebagainya. Berapa ramai yang membeli Buku Perihal Jodoh, berbanding yang membeli Buku Tarbiyatul Awlad karangan Dr Nasih Ulwan? Pernahkah kita menyelak Buku Baitun Nubuwwah?

Kahwin Awal

Dan kerana disibukkan cinta sebegini, menyebabkan kita juga disibukkan isu berkahwin awal. Ya, kahwin awal tidak pernah salah. Tetapi saya ingin bangkitkan perihal – bagaimana boleh kita kahwin awal?

Sekiranya kita tidak disibukkan perihal cinta, jodoh, hubungan lelaki perempuan, maka pada saya tidak akan timbul isu kahwin awal. Rata-rata ibu bapa, tidak membenarkan anak-anak mereka berkahwin awal bukan kerana kahwin awal itu satu keharaman atau satu dosa. Tetapi kerana mereka mengenali anak-anak mereka bagaimana!

Belum bekerja, belum punya kerjaya, belajar pun tunggang terbalik, mahu kahwin anak orang?

“Lebih baiklah daripada berzina.”

Alasan apakah ini? Apakah yang kita lakukan, sampai keluar alasan sedemikian rupa? Apakah Islam ini isunya hubungan lelaki perempuan sahaja? Tidakkah kita ada 1001 perkara lain yang lebih besar daripada isu hubungan lelaki dan perempuan untuk kita sibukkan? Justeru, bagaimana kita boleh terperangkap di dalam isu ini, dan kemudian mengeluarkan alasan sedemikian rupa? Islam ajarkah?

Tiada masalah jika bijak menguruskan hidup. Tiada masalah jika punya pendapatan. Tiada masalah jika punya matlamat yang jelas dalam melangsungkan perkahwinan. Tetapi apakah wujud pada diri kita? Atau kita kahwin awal hanya kerana teruja dengan rakan-rakan lain yang berkahwin awal juga?

Kadangkala, dengan mudah kita berbicara: “Tak mengapa, Ummi Abah saya sanggup tanggung semua.” Kematangan apakah ini?

Matlamat kita adalah membina ummah, atau matlamat kita adalah perkahwinan?

Akhirnya, Isu Yang Lebih Besar Terkubur.

Akhirnya disibukkan cinta sebegini, membuatkan kita jadi lembik. Perbincangan hanya seputar jodoh dan cinta. Tetapi pembinaan Ummah ditinggalkan. Peribadi Muslim yang baik dilupakan. Fikrinya hanya kahwin, kahwin, kahwin.

Ketika kahwinlah segala dalil ditabur keluar.

Ketika mahu menjustifikasikan cintalah, segala nas-nas diangkat tinggi.

Sedang dalam sisi-sisi pengurusan hidup yang lain, tidak pula mahu kita sentuh dengan nilaian Islam. Istikharah kita hanya istikharah jodoh dan cinta, tetapi pernahkah kita beristikharah untuk urusan yang lain juga? Suami yang baik adalah sekian-sekian, isteri yang solehah adalah sekian-sekian, tetapi pernahkah kita bincangkan bagaimana ciri pejuang Islam yang sebenar dan bagaimanakah kita mahu membina ummah?

Pendidikan anak-anak, pendidikan pasangan, tidak pula kita sentuh. Yang itu semua kita kata – “Lepas kahwin nanti pandailah.” Bagaimana ummah mahu terbina dengan baik sekiranya mentaliti kita sedemikian gayanya?

Ini menyebabkan akal dan minda kita terpenjara, dan akhirnya cycle ini membawa kita menjadi lembik dan lemah.

Itu belum kita kira dengan jalan yang salah dalam urusan jodoh& cinta ini. Jalan yang salah, hasil dari pencernaan minda yang silap. Kefahaman yang tidak jelas. Maka perlulah kita menyelesaikan perihal cinta&jodoh ini.

Jangan sesekali kita sibukkan diri kita dengannya.

Ini hanya ‘sub’ daripada kehidupan kita.

Bukan matlamat kehidupan kita.

Penutup: Bersederhanalah. Lihat perkara yang lebih besar.

Justeru bersederhanalah. Jangan terlalu teruja. Lihatlah perkara yang lebih besar. Lihatlah apa yang sebenarnya mahu kita bina. Lihatlah cinta ini hakikatnya hendak membawa kepada mana.

Kita tidak mahu keluarga kita sekadar robot-robot sistem.

Kita mahu keluarga kita adalah yaang memberikan sumbangan kepada keruntuhan sistem jahiliyyah, dan pembinaan daulah Islamiyyah.

Maka apakah pantas kita tidak bersedia bersungguh-sungguh di dalam hal ini? Maka apakah pantas diri kita yang lembik, tidak punya wawasan, tidak punya kematangan, menjadi nakhoda kepada sebuah keluarga yang menjadi batu-bata kepada ummah?

Pandanglah Cinta&Jodoh ini dengan pandangan yang benar dan teliti. Bukankah ini hanya ‘sebahagian’ daripada kehidupan kita? Mengapa perlu kita jadikannya seakan-akan matlamat?

Tidakkah kadangkala kita menilai ‘panasnya’ darah muda kita, membuatkan kita mudah teruja dengan perkara-perkara sebegini? Sedang kalau kita pandang dari skop yang lebih luas, ini semua sebenarnya sampingan semata-mata. Mengapa mesti tergesa-gesa? Mengapa mesti sambil lewa?

Mari kita memandang semula kehidupan ini!

sumber: langitilahi.com

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: