Ikhlas. Daripada hati sampai ke hati.


Bab paling takut saya hendak tulis dan kongsikan adalah bab ikhlas.

Kerana saya jarang bertanya kepada diri – apakah aku ni ikhlas?

Sebab saya rasa, apabila saya bertanya, maka akan mulalah timbul rasa riya’. Dan mula timbul rasa takut hendak melakukan sesuatu kerana takut riya’ akibat melakukannya. Maka itu nyata akan menganggu kerja-kerja saya, yang banyak bergaul dan berinteraksi dengan masyarakat, yang banyak berlumuran dalam kancah perhatian dan sambutan.

Tetapi kadangkala, mahu tidak mahu, kita perlu melihat semula bab ikhlas dan muhasabah akan keikhlasan kita.

Tidak mahu mengulas panjang, saya sekadar mahu berkongsikan perkongsian guru saya, Dr Ala’ Hilat berkenaan kisah yang berkait dengan Ikhlas ini.

Semoga bermakna.

Pada Satu Hari.

Pada satu hari, ketika saya berada di tahun akhir(tahun 4) Yarmouk University, kelas Manahij Al-Mufassirin tiada, ditangguhkan. Maka saya ambil kesempatan menziarahi kelas Dr Ala’ Hilat, guru kesayangan saya di kelas pengajian Aqidah 1 yang dikendalikan olehnya. Sebelum-sebelum itu, kala saya berada di tahun 2 Yarmouk University, saya belajar mata pelajaran yang sama dengan Dr Ala’ Hilat. Hari itu, saya sengaja pergi menjadi pendengar, kerana rindu dengan penyampaiannya.

Saya masuk ketika dia sedang mengajar, dan meminta izin menjadi pendengar. Dia mengalu-alukannya. Ketika saya duduk, dia berkata kepada seluruh kelas:

“Haza laisa tullabi, walakin sohibi.”
Bermaksud – Ini bukan pelajarku, tetapi adalah sahabatku.

Saya rasa segan bila Dr Ala’ cakap begitu. Siapalah saya, hendak dikatakan sebagai sahabat kepada guru-guru saya yang mulia.

Dan nyatanya, apabila duduk di dalam kelas itu, seperti yang saya jangka, seperti sedang menghadap ‘seorang laut’ yang penuh dengan air ilmunya.

Tumpahan Nasihat Beliau.

“Perhatikanlah perkara itu sama ada ianya membuahkan amal atau tidak. Sekiranya membuahkan amal, maka perbincangkanlah, sebutlah. Tetapi sekiranya tidak membuahkan amal, maka diamlah, tinggalkanlah.”

“Semua perkara itu boleh menjadi berhala kepada kita, termasuklah sulton(kuasa/kekuatan).”

“Semasa kamu berusaha, berusahalah seperti tiada yang akan mampu memberikan natijah yang baik selain usaha kamu itu. Tetapi di dalam hatimu, bergantunglah kepada Allah SWT, dengan penuh keyakinan bahawa tiada apa akan mampu memberikan natijah yang baik selain dengan pertolonganNya.”

“Jangan menyukarkan urusan kebaikan. Kemungkinan satu ayat yang kamu sebut, mampu mengubah matlamat seorang manusia terhadap kehidupannya.”

“Perbanyakkanlah mendidik manusia dari sisi praktikal, daripada sibuk berbicara sisi teori semata-mata.”

Perihal Ikhlas.

Dan di dalam kelasnya itu, Dr Ala’ menceritakan perihal ikhlas seorang khatib muda daripada Yaman, yang tatkala dia memberikan khutbah, belum lagi dia memulakan isi khutbahnya, baru sahaja dia memuji-muji Allah SWT, seluruh masjid pecah dengan tangisan manusia.

Dr Ala’ menceritakan betapa khatib ini, kala turun dari mimbar, sedikit pun tidak mendongakkan kepalanya, bahkan dia berjalan dengan tunduk. Masjid dipenuhi ramai orang semata-mata ingin mendengar khutbahnya.

Satu hari orang bertanya kepada khatib itu, apakah rahsianya hingga mampu menggegarkan jiwa manusia sedemikian rupa?

Khatib muda itu menjawab:
“Setiap Khamis malam Jumaat, aku akan bangun di tengah malam, meminta dengan bersungguh-sungguh kepada Allah agar memberikan aku rezeki ikhlas. Dan air mata manusia kala mendengar suaraku, adalah pancaran daripada Allah terhadap air mataku yang mengalir kala meminta bersungguh-sungguh kepadaNya.”

Dan Dr Ala’ Hilat pun berpesan:
“Maka pastikanlah dirimu beramal dengan ikhlas. Tiadalah apa yang datang dari hati, melainkan akan sampai kepada hati juga.”

Penutup: Konklusi – Dari hati sampai ke hati.

Ikhlas bukanlah perkara pertama yang perlu ada. Ikhlas perlu datang selepas faham. Sekiranya kita tidak memahami, keikhlasan kita tidak ada maknanya.

Tidak faham mencuri itu salah, maka kita mencuri dengan ikhlas, nyata tetap tidak akan kita mendapat apa-apa kebaikan daripadanya.

Namun, setelah kita memahami duduk letak sesuatu perkara itu di dalam Islam, maka kita perlulah mencari keikhlasan kita untuk melaksanakannya. Kerana tanpa keikhlasan, amalan kita tidak akan mampu memberikan makna. Keikhlasan juga adalah apa yang menghubungkan dua jiwa. Kerana akhirnya, Allah jualah yang akan menyambungkan jiwa-jiwa manusia kepada kita. Keikhlasan adalah apa yang akan menjadi jambatan antara hati kita dan mereka.

Ikhlas juga adalah bahan bakar buat kita meneruskan kerja-kerja kebaikan.

Kerana kita hanya akan ikhlas apabila kita mengharapkan balasan Allah semata-mata. Bila kita mengharapkan balasan Allah semata-mata, semestinya kita tidak akan mudah berputus asa. Kerana kita yakin, segala duga, segala duka, segala apa yang datang menimpa walau sesusah mana pun ia, adalah datang daripadaNya juga. Itulah ujianNya, untuk melihat keimanan kita.

“Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: Kami beriman, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?” Surah Al-Ankabut ayat 2.

Ikhlas akan membuatkan kita terus berjalan. Kerana itulah ikhlas.

Marilah sama-sama kita mencari ikhlas, dan berusaha untuk menjaga keikhlasan kita.

Daripada hati, akan sampai ke hati juga.

sumber: langitilahi.com

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: